tips investasi

Investor pemula menghadapi begitu banyak pertanyaan: Kapan harus mulai berinvestasi? Apa yang harus kamu investasikan? Siapa yang harus kamu dengarkan untuk nasihat investasi? Jika investasi sangat penting untuk masa depan keuangan, mengapa harus begitu rumit? Tidak perlu khawatir ada beberapa tips investasi untuk pemula dari USNews yang akan membantu kamu sebagai investor baru. Berikut ulasannya. 

1. Tips Investasi: mulai dari sekarang!

tips investasi

Hambatan terbesar untuk menginvestasikan uang sebagai pemula adalah soal  memulai. Jawaban kapan harus mulai berinvestasi adalah hari ini, kata Nicholas J. Scheibner, penasihat manajemen kekayaan di Baron Financial Group. “Jangan menunggu ‘waktu yang tepat untuk memulai, Mulailah sekarang dan terus tambahkan.” Dia juga memberi tahu investor baru untuk memulai tahun pertama itu dengan asumsi investasi akan turun. 

2. Fokus pada persentase tabungan 

tips investasi

Investor pemula dapat disesatkan oleh kinerja portofolio yang buruk. Sangat mudah untuk meragukan keputusan investasi saat portofolio kamu menurun, tetapi penurunan pasar saham itu wajar. Tips investasi yang perlu kamu tekankan adalah, alih-alih berfokus pada kinerja portofolio, Ben Hockema, perencana keuangan bersertifikat dengan Illuminate Wealth Management, menyarankan untuk berfokus pada persentase tabungan yang kamu miliki. “Untuk investor jangka panjang, faktor terbesar untuk sukses adalah tetap berinvestasi dan cukup menabung,” katanya. kamu tidak dapat mengontrol kinerja investasi, tetapi dapat mengontrol seberapa banyak yang kamu hemat. “Dengan terus berfokus pada mempertahankan atau meningkatkan tingkat tabungan, investor pemula juga dapat sukses”

3. Tetapkan tujuan investasi

tujuan

Langkah pertama dalam strategi investasi adalah mengetahui tujuan investasi Rob Williams, wakil presiden perencanaan keuangan Charles Schwab di Denver, berkata untuk menjabarkan tujuan jangka pendek, menengah dan panjang, beri kerangka waktu yang jelas, beserta uang yang kamu perlukan untuk mencapai tujuan tersebut.

Untuk lebih mudahnya, Misalnya, tujuan jangka pendek bisa jadi liburan ke Jepang  tahun depan, sementara tujuan jangka menengah mungkin uang muka rumah dalam tiga sampai lima tahun. Memiliki tujuan yang nyata adalah motivasi yang baik untuk terus menabung dan berinvestasi.  Hal Ini juga membantu kamu memahami cara berinvestasi untuk kerangka waktu yang melekat pada setiap tujuan.

4. Gunakan tujuan untuk menentukan time horizon

“Apa yang kamu investasikan akan sangat menentukan time horizon milikmu,” kata Lamar Watson, perencana keuangan bersertifikat dan pendiri Dream Financial Planning. Time horizon merupakan waktu yang kamu miliki sebelum berencana menggunakan uang yang kamu investasikan. Ini mungkin faktor terpenting dalam seberapa besar risiko yang dapat Anda ambil. Semakin lama time horizon, semakin banyak risiko yang dapat kamu alami. Jika time horizon yang kamu tetapkan adalah  10 tahun atau lebih, kamu bisa lebih condong ke arah saham. antara lima dan 10 tahun berarti kamu harus memiliki campuran instrumen investasi yang solid antara saham dan obligasi. Kurang dari lima tahun, Watson mengatakan kamu tidak boleh memiliki eksposur saham. 

5. Tips investasi: kenali toleransi risikomu

risiko

Tips Investasi selanjutnya adalah dengan mengetahui toleransi risiko yang bisa kamu terima. Kamu hanya boleh mengambil risiko investasi sebanyak yang dibutuhkan oleh tujuan investasi dan apa yang bisa kamu tangani. Hanya karena kamu mampu mengambil lebih banyak risiko dengan investasi bukan berarti kamu harus melakukannya. Tingkat risiko ditentukan oleh alokasi pada saham dan obligasi. Lebih banyak saham itu artinya risikonya lebih tinggi. Alokasi ini akan menyesuaikan seiring waktu saat kamu mendekati sasaran investasi yang kamu targetkan.

BACA JUGA: Catat! Saham dengan Dividen Terbaik yang Perlu Kamu Ketahui

6. Mulailah dengan broad-based investments

Setelah kapan harus berinvestasi, pertanyaan besar berikutnya yang dihadapi investor pemula adalah apa yang akan mereka investasikan. Sangat mudah untuk terpaku dalam memilih investasi karena ada begitu banyak pilihan. Untungnya, reksa dana berbasis luas dan dana yang diperdagangkan di bursa, yang mengumpulkan uang dari banyak investor untuk membeli berbagai sekuritas, memberi kamu cara mudah yang lebih mudah untuk memulai berinvestasi. Mulailah dengan memutuskan instrumen investasi campuran seperti, uang tunai, obligasi, dan saham yang kamu inginkan. Lalu isi detailnya dengan dana yang sesuai dengan alokasi yang kamu inginkan.

7. Tips investasi: jaga agar biaya (costs) tetap rendah

Kamu tidak dapat mengontrol kinerja investasi, tetapi kamu dapat mengontrol seberapa banyak yang perlu kamu bayarkan. “Sebagai investor pemula, sangat penting untuk memperhatikan biaya yang terlibat dalam investasi,” ujar Michael Pappis, pendiri dan CEO di Amity Financial Planning. Ini biasanya berarti menggunakan dana indeks, yang rata-rata rasio pengeluaran 0,15%, menurut studi biaya terbaru Morningstar, daripada dana yang dikelola secara aktif, yang rata-rata rasio pengeluaran 0,67% dan bisa jauh lebih tinggi. Pappis juga menambahkan bahwa, biaya yang lebih tinggi ini dapat menggerogoti laba dari investasi jangka panjang. 

BACA JUGA: 4 Instrumen Investasi Untuk Pemula

By Intan